Selasa, November 29, 2022

4 Pelajaran dari Musim Perebutan Gelar Manchester City yang Menakjubkan

Untuk sementara, sepertinya mimpi itu berakhir. Tapi kemudian, dengan hanya beberapa menit tersisa di pertandingan terakhir musim ini, Man City membalikkan apa yang tampak seperti kekalahan pasti, mencetak tiga gol, dan mengklaim gelar Liga Premier Inggris yang didambakan untuk rekor keenam kalinya!

Kemenangan sangat menakjubkan 3-2 datang dari belakang pada 22 Mei saat melawan Aston Villa. Hal ini sangat spektakuler, dan seperti yang telah mereka lakukan berkali-kali sebelumnya, Sky Blues kesayangan QNET meraih kemenangan besar lainnya, bukan hanya karena mereka istimewa, tetapi karena mereka menolak untuk menyerah!

Berapa kali kita disarankan untuk tetap berpegang pada rencana dan tidak pernah menyerah pada impian kita akan kebebasan finansial? Nah, Man City, yang telah bermitra dengan QNET sejak 2014, melambangkan gagasan bahwa kemenangan datang kepada mereka yang tabah dan tangguh.

Ini pelajaran penting, tidak diragukan lagi, bagi semua pengusaha dan pemilik bisnis. Namun karena City adalah tim yang luar biasa, masih banyak lagi yang bisa kita pelajari dan ambil inspirasinya.

Berikut adalah empat pelajaran lain dari kampanye perebutan gelar juara 2021-22:

Tetap tenang dan berjalanlah

Man City memiliki selisih 13 poin di puncak klasemen, pada satu tahap di musim ini, dan tampaknya akan menjadi pemenang yang lolos. Namun kemudian, kelompok pengejar menyusul, dan persaingan menjadi lebih ketat.

Faktanya menunjukkan bahwa terlepas dari apa yang terjadi di sekitar mereka, Pelatih Pep Guardiola dan anak buahnya memilih untuk tetap tenang dan terus maju. Tentu hal itu lebih dari segalanya, dan yang membuat mereka menembus batas untuk berada di tempat pertama!

Apakah Anda tipe orang yang khawatir tentang apa yang sedang dilakukan oleh saingan dan rekan kerja dan/atau menekankan tentang keberhasilan orang lain?

Nah, kemenangan The Sky Blues membuktikan bahwa Anda tidak boleh terganggu oleh kompetisi. Sebaliknya, fokuslah pada pertumbuhan dan target Anda sendiri. Dan yang penting, tetap tenang!

Tantangan terbesar Anda adalah konsistensi

Tidak dapat disangkal bahwa pertandingan terakhir City musim ini akan tercatat dalam sejarah sebagai salah satu yang terbesar sepanjang masa.

Namun, selain pertandingan itu, yang tidak boleh dilupakan adalah betapa konsistennya tim Sky Blues sepanjang musim yang baru saja berakhir.

Ya, bakat kolektif dan memenangkan pertandingan besar itu penting. Namun kemenangan yang sesungguhnya, seperti yang dikatakan Pelatih Pep, ditandai dengan menorehkan kesuksesan, baik dalam pertandingan kecil maupun besar, “berulang kali dan lagi”.

Dalam bisnis, terkadang kita cenderung berfokus pada kemenangan besar berupa retur penjualan sebagai penanda kesuksesan.

Namun, kemenangan nyata, menurut Man City, diperoleh dengan menekankan kemajuan yang kuat dan konstan. Dan oleh pengusaha yang memberikan banyak perhatian pada hal-hal kecil seperti yang mereka lakukan untuk tujuan besar.

Kepemimpinan adalah upaya tim

Tim yang hebat membutuhkan pemimpin yang kuat. Namun, di City, tanggung jawab memimpin tim di lapangan tidak hanya berada pada kapten Fernandinho, tetapi pada kelompok kepemimpinan yang terdiri dari pemain senior.

Memang, pendekatan kepemimpinan di lapangan ini unik dan tidak sering digunakan dalam sepak bola. Namun demikian, seperti yang telah dicatat oleh mantan legenda klub, taktik tersebut terbukti penting bagi Man City dalam menumbuhkan budaya tanggung jawab bersama di mana setiap orang merasa penting, bertanggung jawab, dan mampu membuat keputusan.

Bisakah strategi serupa bekerja untuk pemilik bisnis dan menghasilkan pengembalian?

Tentu saja! Namun demikian, hal yang perlu diingat bukanlah untuk memerintahkan anggota tim dan downline untuk mengambil alih, melainkan untuk memberdayakan dan mendorong orang-orang di bawah Anda untuk melangkah sambil meyakinkan mereka untuk mendapatkan dukungan.

Bersiaplah untuk beradaptasi

Pakar bisnis mengatakan satu-satunya cara pasti bagi pengusaha untuk sukses adalah tidak memiliki Rencana B dan bersiaplah untuk melakukan semuanya.

Itu benar. Bagaimanapun juga, keberhasilan dalam penjualan langsung, khususnya, bergantung pada seberapa banyak waktu dan usaha yang bersedia dilakukan seseorang.

Namun, ini tidak berarti pemilik bisnis tidak harus siap untuk kemungkinan dan skenario “bagaimana jika”. Memang, Anda harus selalu siap untuk mengubah segalanya jika rencana tidak berjalan sesuai rencana.

Lagi pula, itulah cara Man City asuhan Guardiola melakukan pendekatan. Ini juga menjelaskan mengapa, ketika tim kalah dalam penentu gelar kunci pada 22 Mei, pelatih mengubah taktik dan memasukkan pemenang pertandingan Ilkay Gundogan dari bangku cadangan.

Pelajaran di sini adalah bahwa meskipun Anda harus selalu percaya pada diri sendiri, wirausahawan terbaik adalah mereka yang gesit.

Ingat, skrip bisa berubah. Namun pemenang selalu menemukan cara untuk berhasil.

Mungkin anda juga menyukai:

Berita terkini
spot_img
Berita terkait

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini